Hati Itu Seperti Lampu, Akan Terang Bila Dinyalakan dan Akan Gelap Bila Dimatikan

  • 2.2K
    Shares

Hati yang kita miliki itu ibarat sebuah lampu, yang akan terang bebderang apabila kita nyalakan, dan akan gelap gulita bila kita matikan.

Maka pandailah menghidupkan hati, agar ia selalu menerangi setiap langkah yang hendak kita lakukan.

Senantiasalah Menghidupkan Hati Dengan Kebaikan, Karena Penjagaan Hati Paling Sempurna Adalah Kebaikan Yang Dilakukan Tanpa Henti

hiveminer.com

Iya, senantiasalah menghidupkan hati dengan kebaikan, karena penjagaan hati paling sempurna itu adalah kebaikan yang dilakukan dengan tanpa henti.

Maka, siapapun kita saat ini, jangan pernah jenuh untuk melakukan kebaikan, dan jangan sampai merasa puas bila telah melakukan suatu kebaikan.

Jagalah Hati Dengan Kebaikan Agar Pikiran, Tingkah Laku Dan Ucapan Selalu Berbuah Kebijaksanaan

hiveminer.com

Oleh karena itu senantiasalah menjaga dengan kebaikan, agar pikiran, tingkah laku dan ucapan kita selalu berbuah kebijaksanaan.

Sebab, bila hati telah bijaksana dengan kebaikan, tentu pikiran, perilaku, dan ucapan akan senantiasa senada dengan keadaan hati.

Jangan Pernah Jenuh Untuk Terus Mengasah Hati Dengan Kebaikan, Karena Hati Bila Dibiarkan Seadanya Akan Membawa Malapetaka Bagi Pemiliknya

hiveminer.com

Dan jangan pernah jenuh untuk terus mengasah hati kita dengan kebaikan, karena bila hati dibiarkan seadanya maka tentu ia akan membawa kita pada malapetaka yang sama sekali tidak kita sangka.

Bila hati kita biarkan miskin akan kebaikan, maka jangan heran bila diri nantinya hanya membawa kita pada keburukan.

Hati Akan Senantiasa Mati, Bila Pemiliknya Tak Menyenangi Yang Namanya Perbaikan

istockphoto.com

Karena hati kita akan senantiasa mati, bila pemiliknya tak menyenangi yang namanya perbaikan. Jadi, perbaikalah hati kita dengan tanpa henti dan tanpa merasa puas saat telah melakukan kebaikan.

Karena saat hati semakin kita perbaiki dan terus diperbaiki maka tentu Allah pun akan menambah kita dengan kebaikan-Nya.

Jadilah Pemilik Hati Yang Terang, Dimana Dalam Keterangannya Ia Bisa Membawa Pemiliknya Pada Jalan Kebaikan Dan Kebenaran

hiveminer.com

Maka, jadilah pemilik hati yang terang, dimana dalam keterangannya ia bisa membawa pemiliknya pada jalan kebaikan dan kebenaran.

Karena bila hati telah disibukkan dengan kebaikan, tentu Allah akan selalu menghadapkan kita pada hal kebaikan.

Sebaliknya, bila kita biarkan hati kita gelap tanpa kebaikan, maka jangan heran bila pada akhirnya kita hanya akan disibukkan dengan yang namanya keburukan.